09 Desember 2014

Pahit-Manis yang Kamu Hadapi Ketika Sedang Berjuang dengan Skripsi

Oleh :  Pinka Wima
 
Masuk kuliah itu susah, tapi lulusnya lebih susah lagi. Alasannya? Apalagi kalau bukan skripsi. Banyak mahasiswa yang kelulusannya mesti tertunda karena tak kunjung menyelesaikan tanggungan satu ini. Nggak jarang, ada juga yang akhirnya menyerah lalu drop-out alias DO. Duh, sebenarnya semenyeramkan apa sih skripsi itu?

Kalau kamu adalah mahasiswa yang masih belum mencicip pahit-manisnya skripsi, artikel ini mungkin bisa sedikit memberitahumu. Sementara kalau kamu sedang skripsi? Semangaaaat! Kisah hidupmu mungkin tertulis di bawah ini!

1. Skripsi adalah arena pertarungan di mana kapasitas intelektual DAN kecerdasan emosionalmu diuji

Gampang?

Skripsi adalah kenyataan yang harus kamu terima via maharanigoestobangkok.blogspot.com

Sebenarnya skripsi tidaklah menyeramkan. Skripsi hanya salah satu kenyataan yang harus diterima mahasiswa. Cuma memang, kemampuan para mahasiswa untuk menerima kenyataan ini tidaklah sama.

Beberapa mahasiswa menolak menerima kenyataan dengan segera. Mereka memilih bersantai, malas-malasan di kamar kost atau mencari kesibukan baru yang gak ada hubungannya sama skripsi. Nah, karena itu skripsi sebenarnya gak cuma menuntut kapasitas intelektual yang tinggi (ceile). Dibutuhkan juga kecerdasan emosional yang mumpuni. Kamu akan disambut dengan roller coaster emosi yang hanya bisa dihadapi dengan motivasi tinggi dan kepercayaan diri. Sudahkah kamu memiliki kedua hal ini?

2. Mengerjakan skripsi membutuhkan fokus tak terbagi, sementara kamu akan bertemu banyak distraksi

gak mood

                                 Distraksi datang menghadang via pixgood.com

Sebagai mahasiswa tingkat akhir, kamu memang sudah tak diwajibkan untuk memasuki banyak kelas lagi. Bahkan mungkin tanggung jawab akademikmu tinggallah skripsi. Justru ini tantangannya: bisakah kamu fokus mengerjakan SATU HAL sementara di sisi lain kamu punya begitu banyak waktu luang?

Kalau kamu termasuk mahasiswa yang mudah fokus, beruntunglah kamu. Waktu luang ini bisa kamu manfaatkan sepenuhnya untuk skripsi. Cukup setengah atau satu semester, insya Allah skripsimu jadi! Tapi kalau kamu susah fokus? Waaah… bisa-bisa kamu bakal mainan Facebook, Twitter, Youtube. Belom lagi kumpulan film baru dan serial TV yang ada di hardisk dan menunggu untuk ditonton. Makanya, skripsi itu bisa dibilang ujian iman. Apakah imanmu cukup kuat agar tak tergoda oleh distraksi?

3. Supaya bisa lebih fokus, nggak jarang kamu akan mengurung diri di kamar dan banyak menghabiskan waktu sendirian

manusia gua

                                Merawat diri jadi lebih susah via www.wallpaperup.com
“Pin, besok sore ada reuni SMA sekalian buka puasa bareng. Lo ikut?”
“Sori nggak bisa nih, mau ngelarin Bab II dulu.”
“Pin, weekend ini ikut anak-anak ke Semarang ya!”
“Waaa pengeeen… tapi weekend ini aku harus ngetik transkrip wawancara buat skripsi T__T”
“Pin, makan malem aja deh yuk. ”
“Aku tadi udah delivery sih, soalnya harus ngerjain revisi malem ini.”
“AH ELAH! Ya udah, mandi dulu sana! Bau lo udah kayak manusia gua!”

5. Tapi ada juga yang lebih memilih mengerjakan di luar, bareng-bareng teman

Mahasiswa tua sangat bersemangat mengerjakan skripsi
Mahasiswa tua sangat bersemangat mengerjakan skripsi via yudibastian.blogspot.com
Mahasiswa tua /
Mengerjakan skripsi bersama /
Walau lulusnya beda-beda /
Ada juga dari kamu yang gak tahan sendirian di kamar dan lebih memilih meng-skripsi di luar bersama teman-teman. Sebenarnya ada banyak manfaat yang kamu dapat dari mengerjakan skripsi bareng. Kalian bisa saling mengomentari kasus masing-masing, memberi pencerahan dan ide mau dibawa kemana pembahasan skripsi temanmu, hingga membaca draf skripsi temanmu dan memperbaiki typo.

Tapi kamu harus tetap ingat, di akhir hari skripsi adalah kesunyian masing-masing. Maksudnya, yang mengerti skripsimu dan seberapa sulit tantangan yang kamu hadapi ya cuma kamu sendiri. Teman-temanmu hanya bisa membantu menyemangati. Kunci berhasil-tidaknya kamu skripsi tetap ada di tanganmu sendiri.

6. Tantangan mengerjakan skripsi memang tak pernah pasti. Misalnya, dosen pembimbing yang perfeksionis atau sulit ditemui.

hilang sudah moodmu buat ngerjain

                                 “Saya nggak suka kerjaan kamu.” via www.tumblr.com

Tak semua mahasiswa cukup beruntung punya dosen pembimbing yang bisa ditemui setiap saat. Mungkin saja beliau sangat sibuk sehingga hanya ada di kampus satu hari dalam seminggu. Bisa juga dia perfeksionis, dan terus menyuruhmu merevisi draf sampai menurutnya pekerjaanmu sempurna.
Bapak, Ibu, saya ini baru S-1~
Sebaliknya, kamu bisa juga yakin banget sama hasil kerjamu dan ingin buru-buru memperlihatkannya ke beliau. Sayangnya, tanggapan beliau belum tentu sesuai dengan harapan.

Kamu sebelum bimbingan:

tumblr_ma2rxxMkfK1r5pl3ao1_r1_500

Kamu setelah bimbingan:
giphy+(2)


7. Topik skripsi yang kamu garap juga bisa lebih sulit dari yang kamu kira

Ini kamu lagi berpikir keras

                                          berpikir keras via joserizal-ilham.blogspot.com

Kata kakak kelas, cari topik skripsi yang mudah-mudah saja. Tak perlu ngotot menghasilkan sesuatu yang tinggi, karena kamu masih ada di tingkat sarjana.
Karena itu kamu sengaja memilih topik skripsi yang punya banyak data, sudah jelas arahnya seperti apa, dan hipotesisnya pun logis. Sayang beribu sayang, belum tentu ini jaminan skripsimu gampang! Bisa jadi kamu disarankan dipaksa dosen untuk ganti teori, membongkar studi kasus, atau bahkan mengubah arah pertanyaan. Hatimu pun otomatis bergumam…
“Oh Tuhan, kenapa aku kemarin milih topik ini?”

8. Data yang tadinya kamu pikir akan mudah didapatkan juga bisa saja… well… gak tersedia.

Kamu mungkin baru sadar betapa sulit topik ini di tengah jalan
                                Malang melintang mencari data via dailyemerald.com
“Maaf, kami tidak bisa memberikan data yang Anda minta karena beberapa pertimbangan.”
Mungkin kamu pernah mendapat jawaban seperti itu dari narasumber yang kamu incar. Padahal kalau nggak ada data, kamu mau mengolah apa? Setengah panik dan setengah tertekan karena dikejar deadline, kamu pun dipaksa memutar otak dan berburu narasumber atau perusahaan yang lain. Kalau data tetap tak didapat, kamu benar-benar bergantung pada belas kasihan dosen pembimbing atau mukjizat Tuhan supaya skripsimu bisa selesai.

9. Hingga ada suatu masa di mana pertanyaan “Skripsinya udah sampai mana?” membuatmu lelah

Lebih baik pura-pura mati daripada ditanyai
Lebih baik pura-pura mati daripada ditanyai via digali.blogspot.com
Ketemu teman seangkatan di kampus:
"Gimana, udah sampai bab berapa?"
Ditanya Ayah di telepon:"Kapan rencana ketemu dosen pembimbing lagi?"
Di-Whatsapp teman lama: "Woy… bulan apa lo wisuda?"

HAHHH… AKU LELAH, LELAH MENGHADAPI SEMUA INI!

10. Sementara teman-temanmu mulai diwisuda satu per satu…

kamu kapan?
                                   kamu kapan? via ray-march-syahadat.blogspot.com

Ditinggal teman wisuda tidak kalah nyeseknya dibandingkan ditinggal mantan menikah. Kamu berusaha berbesar hati dengan mengucapkan selamat pada mereka. Toh juga kamu bahagia melihat mereka senyuman riang mereka. Di sisi lain, kamu mulai diusik satu pertanyaan nakal: kamu kapan?

12. Semakin lama, semakin kamu ragu. “Bisakah aku melewati semua ini?”

Aku galau, Ibu...
                                               Aku galau… via meefro683.deviantart.com

Semakin lama waktu yang kamu butuhkan untuk menyelesaikan skripsi, semakin rentan kamu galau pada kemampuan diri sendiri. Kamu sudah lelah secara mental, tidak yakin pula pada masa depan.
“Apakah aku bisa sarjana?”
“Aku bakal lulus nggak ya?”
“Gimana kalau ternyata aku DO?”

14. Tapi ingat, kamu sudah sejauh ini. Jangan menghukum dirimu sendiri dengan menyerah lalu berhenti.

Skripsi pasti berakhir
                                      Skripsi pasti berakhir via www.cangcut.net

Ketika kamu merasa lelah, muak, dan tak yakin pada diri sendiri,
Ketika kamu capek mengetik ribuan kata dan revisi,
Ingat, kamu tak sendirian. Penderitaanmu sudah pernah dirasakan semua mahasiswa di Indonesia yang wajib mengerjakan skripsi. Jika mereka berhasil melewatinya, kamu pun juga. Tidak ada alasan untuk berpikir bahwa kamu tidak mampu.
Mungkin sekarang kamu terseok-seok dan pengerjaan skripsimu mentok. Tapi badai ini pasti berakhir. Pasti. Janji.

15. Jangan putus asa, selama kamu memiliki mereka

Mereka yang tulus mendoakanmu
                               Mereka yang tulus mendoakanmu via rahmativation.blogspot.com

Jadi ketika kamu merasa tak semangat, ketika jari-jarimu malas digerakkan dan distraksi terlalu menggiurkan untuk dibiarkan, ingatlah wajah mereka di otakmu dan bayangkan kerja keras mereka untuk membiayai kuliahmu selama ini.

Jangan pernah bilang kamu tak punya motivasi. Bukankah ayah dan ibumu adalah alasan yang sangat kuat untukmu menyelesaikan skripsi? Dan jangan pernah merasa sendiri. Walau tak kamu dengar langsung, doa mereka selalu mengiringi.

16. Karena percayalah… toga wisuda itu sudah tak sabar menunggumu :’)

Toga wisuda itu sudah siap menunggumu

                                Toga wisuda itu sudah siap menunggumu via roscopictura.com

Toga sudah menunggumu. Pahit-manis perjuangannmu mengerjakan skripsi hari ini akan mengajarkanmu makna fokus, ketekunan, dan kesungguhan di masa depan nanti. Segala kerja kerasmu akan terbayarkan ketika melihat senyum orang tua, keluarga, dan teman-teman yang menyayangimu di hari wisuda.

KAMU BISA!

Bagi kamu yang sudah selesai mengerjakan skripsi, selamat, semoga pengalaman itu menempamu menjadi manusia yang lebih baik lagi. Sementara bagimu yang belum: semangat! Nggak usah takut. Skripsi hanyalah kenyataan, bukan momok yang menyeramkan! 


 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Tulisan Lainnya:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *