09 Desember 2014

10 Strategi Jitu Buat Kamu yang Sedang Berjuang Menyelesaikan Skripsi

 Oleh : Meredian Alam*

Skripsi, oh skripsi… Nggak bisa dipungkiri lagi kalau yang namanya skripsi itu horor banget di kalangan mahasiswa. Baru dengar namanya aja, kamu mungkin enggan banget buat ngebahas lebih lanjut. Tapi mau bagaimana lagi, kalau kamu ingin menyandang gelar sarjana, kamu harus menghadapi yang namanya skripsi.

SALAH SATU pembaca Hipwee, Meredian Alam, ingin berbagi kiat-kiat jitu untuk menjalani skripsi dengan bahagia. Memangnya bisa ya ngerjain skripsi tapi tetap bahagia? Baca langsung saja yuk bagaimana trik rahasianya!

Bagi sebagian mahasiswa – terlepas dari asal jurusan mereka – menjalani skripsi adalah masa-masa yang menyeramkan dan penuh tantangan. Bahkan, tak sedikit di antara mahasiswa yang akhirnya memutuskan drop-out karena tidak kuat menghadapi dosen pembimbing yang terlalu ‘killer’ atau terlalu banyak ekspektasi padamu. Kalau kamu menganggap skripsi adalah periode tersuram dalam hidup selain putus dari pacar atau gagal move on, santai saja, kamu tidak sendiri!

Banyak mahasiswa yang mengalami situasi yang sama. Dari semua ini, perlu dimaknai skripsi itu adalah perjalanan hidup yang bisa dilalui dengan segenap keceriaan dan suka cita. Nah, sebelum skripsi pastikan deh kamu harus memilih topik penelitian yang ‘elo banget’ dan sesuai dengan minatmu. Bagi sebagian besar mahasiswa, skripsi dilewati selama 6 sampai 9 bulan atau 1-2 semester (ada juga yang kurang) tergantung dari jurusan. Dan setiap jurusan pun punya aturan yang berbeda-beda.

Menjalani 6-9 bulan Skripsi adalah masa turun-naik, bahkan bagi sebagian orang dianggap masa yang menjauhkan diri dari ‘peradaban luar’ karena area gaulnya cuma kos/rumah-kampus-perpustakaan-kos/rumah. Jangan salah, sebenarnya ada strategi yang bisa dilakukan agar skripsimu selalu ‘having fun’.

1. Jangan Bekerja Tanpa Target. Atur Jadwal dan Tujuanmu Serinci Mungkin

Jadwal membantu untuk mencapai targetmu
Jadwal membantu untuk mencapai targetmu via s101.photobucket.com

Sejak proposal skripsimu disetujui oleh jurusan, pastikan kamu membuat jadwal bulanan yang berisi target atau capai-capaian kecil. Jadwal bulanan ini bisa dirancang sampai bulan dimana kamu harus mengumpulkan draft terakhir untuk diuji.

Jadwal bulanan ini berisi apa yang harus dikerjakan dalam seminggu atau jumlah hari tertentu. Bagi anak ilmu sosial atau humaniora, bisa diisi dengan jadwal mengumpulkan data (misalnya wawancara), dilanjutkan dengan transkrip wawancara, koding, dan analisis. Selama rentang itu, bisa juga disisipkan hari-hari khusus untuk berkonsultasi dengan dosen pembimbing.
Dengan jadwal ini sebenarnya kita dilatih untuk mendisiplinkan dan mengontrol diri. Hampir 90 persen mahasiswa yang lulus tepat waktu dan sesuai dengan target masing-masing, mengakui bahwa timeline ini sangat membantu mereka dalam mengatur kegiatan selama penelitian.

2. Karena Kamu Akan Banyak Menghabiskan Waktu di Kamar, Kenapa Tak Mendekorasi Kamarmu Jadi Lebih Ceria?

Dekorasi kamar juga membantu
Dekorasi kamar yang bagus bikin kamu lebih semangat via dre4m1and.co.vu

Selama skripsi, 60-95 persen biasanya mahasiswa menghabiskan waktunya di kamar. ‘Merendam’ diri di dalam kamar kadang kala menghadirkan rasa bosan yang luar biasa. Bahkan dari beberapa orang, mereka mengalami klaustrofobia minor atau kemunculan rasa takut terhadap ruangan. Tapi tidak perlu khawatir dan panik, ada cara untuk mengatasi gejala ini. Salah satunya adalah dengan mendekor kamar sesuai dengan ‘soul’-mu.

Mengganti warna kamar dengan tone warna yang lebih ceria adalah awal solusi yang istimewa. Selanjutnya, bisa ditambahkan juga ornamen ‘unyu-unyu’ yang paling kamu sukai, misalnya di dinding dipasang bingkai tumbuhan, foto artis kesayangan, pacar atau anggota keluarga, kota-kota dunia paling diidam-idamkan, atau cermin yang unik. Menempelkan poster-poster dengan gambar kesayangan juga ide yang menarik, agar kamu lebih bersemangat.

Selain itu, memasang kata-kata penyemangat di dekat meja belajar atau di lokasi yang paling sering dilihat juga perlu. Beberapa orang menyukai aroma bunga tertentu, dan kamar bisa juga dilengkapi dengan wewangian yang paling membuat kamu nyaman.

3. Menulis di Dekat Jendela Bisa Bikin Mood Jadi Lebih Baik, Lho..

menulis di dekat jendela
Menulis di dekat jendela via reviewtouchscreenmonitor.blogspot.com

Menulis dekat jendela dibandingkan dalam ruangan tertutup total akan menghadirkan mood yang baik. Hal ini karena udara yang masuk lewat jendela akan membuatmu lebih segar dan tidak panik. Beberapa orang yang pernah saya temui mengakui, menulis dekat jendela itu bisa melancarkan inspirasi dalam menulis — karena mereka terhindar dari rasa ‘stuck’ atau mampet ide.

4. Nggak Cuma Pacaran Aja yang Butuh Komitmen, Menulis Juga!

Komitmen untuk menulis
Komitmen untuk menulis via www.collegeamerica.edu

Seperti halnya pacaran (ceileee…) menulis skripsi itu memperlukan komitmen. Kalau gak menulis, jelas skripsinya dijamin ga bakalan kelar. Hampir sebagian besar orang mengakui, menulis adalah hal paling menantang dalam perjalanan akademik mereka. Salah satu cara agar skripsimu berhasil adalah membangun komitmen pribadi.

Seperti ini mudahnya: ada 7 hari dalam seminggu, luangkan Senin sampai Jum’at selama setidaknya 2-3 jam untuk menulis. Ini bisa dilakukan di pagi hari, siang hari, atau sore hari, tergantung fleksibilitas waktu yang dimiliki. Apabila jurusanmu menentukan bahwa skripsimu harus 20.000-40.000 kata, berarti setidaknya per hari bisa memproduksi 500-1000 kata. Di luar jam itu, aktivitas lain bisa dilakukan, misalnya me-review data lapangan, membaca artikel atau buku, atau kegiatan laboraturium jika jurusanmu adalah jurusan eksakta.


5. Jangan Lupa Berikan ‘Me Time’ untuk Diri Sendiri

me time dengan berkebun
me time dengan berkebun via brujula.com.gt

Tak dipungkiri, lelah dan penat adalah wajar bagi setiap orang. Apalagi buat kamu yang lagi dalam proses skripsi. Perlu diingat, mental dan fisik kita perlu istirahat untuk relaks. Luangkan waktu 1 hari per-minggu (lebih baik Sabtu-Minggu) untuk relaksasi. Berlibur ke pantai bareng teman satu kost, atau anggota keluarga atau pacar bisa menjadi pilihan.

Selain itu, beberapa orang menghabiskan ‘me time’ mereka dengan melukis, memasak, bercocok tanam di kebun, atau aktivitas di luar ruangan yang bikin pikiran dan hati segar kembali. Dalam 2 hari ini, tinggalkan sejenak skripsimu dan biarkan tubuh dan pikiranmu menikmati semesta.

6. Jauhkan Semua Hal Penyebab Distraksi

jauh-jauh dari ponsel
                                         jauh-jauh dari ponsel via www.adressa.no

Gangguan seringkali terjadi selama menulis, dan berasal dari diri sendiri. Misalnya, sedikit-sedikit ngeliat handphone, BBM, atau buka Facebook dan Youtube. Sebagian orang tidak merasakan bahwa ini adalah distraksi atau gangguan yang menyebabkan mereka sulit berkonsentrasi atau mengembangkan ide saat menulis. Selama proses menulis, pastikan kamu punya waktu khusus untuk membuka Facebook, E-Mail, Youtube, atau lain sebagainya dalam sehari. Tentu saja kurang dari satu jam.

Bagi sebagian besar Facebook sudah menjadi semacam ‘teman akrab’ di tengah beraktivitas, tapi tidak jarang pula karena Facebook targetmu tidak tercapai dan akhirnya tidak produktif. Untuk mengontrol rasa ketergantungan mereka terhadap BBM, WA, dan LINE, sangat bagus jika selama menulis fasilitas ini dideaktifkan sementara. Selain itu, cara untuk mencegah agar keluar dari distraksi selama menulis adalah dengan menyingkiran barang-barang yang kamu anggap menganggu — apapun itu.

 7. Jangan Mengabaikan Tidur dan Lakukan Aktivitas Fisik yang Cukup

Jangan lupa aktivitas fisik
Jangan lupa aktivitas fisik via www.tumblr.com

Walaupun skripsi terkadang menjadi periode yang mengisolasi diri, metabolisme tubuh perlu dijaga. Menurut beberapa pakar fisiologi, setiap hari tubuh manusia minimal memerlukan 30 menit aktivitas fisik untuk menjamin kelancaran metabolismenya. Olahraga di pagi hari keliling komplek rumah atau bersepeda bisa menjadi aktivitas rutin yang murah sekaligus menyehatkan.

Menjadi bugar dan sehat tidak perlu menghabiskan 1-2 jam di fitness centre atau club olahraga, apalagi jika kamu harus menempuh jarak cukup jauh dengan berkendaraan. Kegiatan fisik di dalam ruangan seperti push-up dan sit-up dilengkapi dengan lari di tempat pun sudah menjadi pilihan yang baik. Alternatif lainnya adalah dengan membeli dumbel 5-10 kilo yang bisa menemani olahraga di dalam ruanganmu dan membuatmu lebih segar.

Duduk berjam-jam di depan laptop atau komputer secara tidak sengaja membuatmu lelah, tapi ini akan berdampak negatif bagi punggung dan fisik secara umum. Setiap satu jam sekali usahakan melakukan gerakan fisik ringan di ruanganmu.

Selain kegiatan fisik, tidur cukup perlu diperhatikan. Tidur kurang dari 6-7 jam perhari  akan berdampak pada daya konsentrasi kita. Kita pun akan pusing dan lebih susah melihat dengan jelas. Untuk itulah tubuh memerlukan istirahat cukup 6-7 jam perhari untuk mengembalikan metabolisme dan relaksasi pikiran.

8. Jangan Anggap Remeh Air Putih. Cairan Ini Bisa Menambah Konsentrasimu

Jangan sepelekan minum air putih
Jangan sepelekan minum air putih via www.salhazain.com

Air putih? Sepertinya barang sepele, bukan? Tapi air putih punya khasiat besar bagi kamu yang lagi ngerjain skripsi. Mengkonsumsi air putih 8 gelas per hari bermanfaat untuk membuang racun dari dalam tubuh dan menyegarkan tubuh kembali. Selain itu, air putih berkhasiat untuk menambah konsentrasi dalam belajar.

Dengan mengonsumsi air putih 2 gelas setelah bangun tidur di pagi hari, kamu akan mengawali hari-hari skripsimu dengan semangat dan bebas penyakit. Air putih dapat merangsang tubuh mengeluarkan hormon dopamin yang berfungsi untuk mengurangi efek stres dalam tubuh. Salah satu tanda stres yang mudah diketahui secara fisik adalah muka kusam dan memucat, tengkuk terasa berat dan pegal, kepala sering mengalami pusing dan migrain, dan menurunnya tingkat konsentrasi.

9. Perbanyak Konsumsi Makanan Berserat

Makanan berserat menambah energi
Makanan berserat memperkuat ketahanan tubuh via adormaryable.blogspot.com

Bila dikonsumsi secara rutin, menu makanan berserat dapat meningkatkan metabolisme tubuh dan memperkuat ketahanan tubuh selama beraktivitas. Selama menjalani masa-masa skripsi, kebanyakan mahasiswa akan dihadapi pada situasi nonfisik seperti menghabiskan banyak waktu menulis, membaca literatur, dan/atau bekerja di laboratorium. Ini sangat menguras energi untuk berpikir dan mencerna informasi.

Untuk mempertahankan kondisi tubuh, beberapa buah yang sangat direkomendasikan untuk kamu adalah apel, apokat, stroberi, brokoli, wortel, kacang-kacangan, dan pisang. Nasi bagi kita yang dibesarkan di Indonesia barangkali sulit ditinggalkan, tapi mengonsumsi nasi yang berlebihan di pagi dan siang hari biasanya akan menyebabkan kantuk dan rasa malas, sehingga target aktivitas seharian akan sulit dicapai.

Namun, tidak perlu khawatir. Menu lain yang mengandung lebih banyak serat dan energi layak dicoba untuk memulai hari-harimu, seperti: pisang, oatmeal, dan apel hijau. Oatmeal karena mengandung lebih banyak serat bisa mengurangi rasa lapar selama 9-12 jam jika dikonsumsi semangkuk per harinya. Mengkonsumi oat meal tentu saja sangat bervariatif dan lezat. Kamu bisa mencampurkan dengan susu coklat dan pisang atau menaburinya dengan buah-buah kesukaan untuk mendapatkan rasa yang lebih lezat.

10. Biar Kamu Tetap Waras, Jangan Lupa Untuk Tetap Bergaul Dengan Teman-Teman

Bertemu dengan teman
Bercengkrama dengan teman via fairfieldunited.ca

Di sisa waktu sibuk beraktivitas selama sehari menulis skripsi, jangan lupa untuk selalu meluangkan waktu bercengkrama, berbagi tawa, atau mencurahkan hati dengan teman, sahabat, atau kekasih. Selama skripsi secara natural mahasiswa dituntut untuk ‘berdialog’ dengan ide dan gagasannya sendiri, dan wajar apabila menemui masa-masa tertekan.

Tekanan mental selama skripsi ini dialami oleh mayoritas mahasiswa di seluruh dunia, dan apabila tidak diatasi dengan baik akan berdampak para menurunnya motivasi, depresi, dan perasaan tidak bergairah atau loyo dalam menjalani rutinitas. Ngopi atau ngeteh bareng di serambi rumah atau kosan adalah aktivitas simpel yang bisa dilakukan untuk menanggulangi permasalahan ini.

Barangkali perlu meluangkan waktu 1-2 jam per hari untuk sekedar ngobrol ringan dengan teman atau pacar untuk melegakan pikiran. Mengenai masalah yang kamu alami kaitannya dengan skripsi, barangkali kita tidak bisa berharap mereka bakal ngasih solusi 100% tepat sasaran, tapi setidaknya dengan berbagi ini dapat menyalurkan ‘energi’ negatif dalam tubuh.

Menjalani skripsi itu bukan cuma perkara isi otak saja. Banyak hal lain yang juga harus kamu perhatikan, seperti saran-saran dari Meredian Alam di atas. Nah, supaya skripsi lancar dan kamu tetap bahagia, langsung parktikan cara-cara di atas ya! Semangat dan pantang menyerah. Baju toga sedang menunggumu!

*mahasiswa University of Newcastle Australia. Ia bisa kamu sapa langsung melalui blog pribadinya works.bepress.com/meredian_alam/.
Sumber Tulisan :http://www.hipwee.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Tulisan Lainnya:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *