31 Oktober 2014

Teknik Penyusunan Judul Skripsi Bahasa (1)

Membuat Judul skripsi tidak semudah yang kita duga, sehingga ada kecenderungan mahasiswa mengadopsi judul skripsi lain dengan topik yang berbeda atau menentukan sendiri dengan melihat fenomena empiris yang terjadi di lingkungan kita, baik pekerjaan, profesi, dan komunitas yang menyebabkan timbullnya permasalahan yang relevansi dengan konsentrasi akademik kita. Bahasa copy-paste sering menjadi pilihan utama mahasiswa karena tidak paham dalam menentukan judul skripsinya.

Sistematika dalam penyusunan judul bahasa secara bertahap antara lain:

a.  Tentukan Topik/Tema Penelitian
Mengambil judul bukan dari judul skripsi orang lain, tapi harus anda ambil dari topik yang secara empiris berdekatan dengan perkuliahan, pekerjaan, komunitas teman anda, dan lingkungan.

Topik untuk penyusunan judul skripsi bahasa berpedoman pada topik antara lain : 
Bahasa Inggeris
Bahasa Jepang
1). Speaking
1). Kaiwa
2). Reading
2). Dokkai
3). Writing
3). Sakubun
4). Listening.
4). Chokai

Dari topik ini bisa dispesfikasikan secara logis kedalam sub-topik yang lebih kecil lagi sehingga bisa mudah dipahami oleh siapapun, karena topik tidak terlalu umum dan memperluas bahasan anda.
Anda susun sub-topik dari topik diatas untuk mengspesifikasikan bahasan topik anda antara lain :
KAIWA
DOKKAI
SAKUBUN
CHOKAI
BUDAYA
Kaiwa 1
Kyujuuhai
Sakubun happyu
Chokai 1
Nihonjiju
Jitsuyu
Kanji
 I nichi honyaku
Chokai 2
Nihonshi
Kaiwa happyu
Dokkai bunpo
tsyuyaku
Chokai 3
Nihon bungaku
Bijinesu kaiwa
Dokkai hapyu
nohonggaku
Chokai 4
Nihon tsuushin
Kaiwa happyu 2
honyakuron
Jitsuyu honyaku
Chokai 5
Nihon kenkyuu zemi

b.Tentukan Masalah Dan Rumuskan Masalah.
Setelah topik dipetakan kedalam sub-topik, kemudian pahami topik itu sesuai dengan jurusan kuliah anda. Biasanya masalah diungkapkan dalam kalimat pernyataan. Misalnya :
1)     Topik  : Speaking
2)     Sub-topik : percakapan (conversation)
3)     Masalah : ”Kesulitan dalam pengucapan kata bahasa inggeris”
4)     Permusan : ”Kenapa pengucapan kata bahasa inggeris itu sulit?

c. Berikan Jawaban Empiris dan Teoritis terhadap Perumusan Masalah.

Dari perumusan ini bisa menguraikan jawaban empiris dan teoritis yang menyangkut adanya asumsi dasar yang bisa menjawab masalah yang dirumuskan oleh peneliti.kenapa pengucapan bahasa inggeris itu sulit? Banyak jawaban secara empiris : kurang menguasai vocabulary, sulitnya menghilangnya logat daerah, kurang latihan dan pembiasaan diri, tidak memiliki partner berbicara, mentalitas, dll.

d. Tentukan Variabel Penelitian
Variabel bisa diartikan sebagai bagian dari judul yang bisa diinterpretasikan kedalam sebuah teori. Variabel juga bisa diambil dari asumsi-asumsi dari perumusan masalah atau dari masalah itu sendiri.
Dalam hal ini yang menjadi variabelnya adalah...
  • Variabel Y   = perbaikan pengucapan kata bahasa inggeris.
  • Variabel X1= vocabulary
  • Variabel X2= dialek

e.Tentukan Paradigma Penelitian.
Dari variabel yang sudah ditentukan sehingga dapat dilihat hubungan konstelasi antar variabel :

                                            X1
                                                                                  Y
                                           X2

f. Tentukan Jenis Penelitian 
Setelah paradigma anda buat, langkah berikutnya tentukan jenis penelitian, pastinya kalau variabel lebih dari satu, maka jenis penelitiannya kuantitatif dengan analisis statistika.

g.Tentukan Teks Judul.
Tahap terakhir menentukan teks judul : anda tentukan jenis teks judulnya : korelatif, deskriptif, komparatif,dll. Maka teksnya sebagai berikut :”hubungan korelatif antara vocabulary dan dialek daerah terhadap perbaikan pengucapan bahasa inggeris siswa SMAN 1 Bekasi tahun 2014”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Tulisan Lainnya:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *